HKN 2016, Wabup Serahkan Penghargaan Tenaga - Website Sekretariat Daerah HKN 2016, Wabup Serahkan Penghargaan Tenaga – Website Sekretariat Daerah

17 November 2016

Posted in Berita Utama
Posted on: November 17th, 2016 Oleh master

SLAWI – Peringatan Hari Kesehatan Nasional (HKN) ke-52 Kabupaten Tegal dipusatkan di STIKes Bhamada Slawi, Sabtu (12/11). Kegiatan diisi dengan serangkaian kegiatan dan perlombaan yang dihadiri dihadiri pegawai puskesmas, rumah sakit, pelajar, mahasiswa dan ratusan Pramuka Saka Bhakti Husada.

 

Wakil Bupati Tegal, Dra Umi Azizah juga berkesempatan hadir dan memberikan penghargaan kepada sejumlah tenaga kesehatan teladan yang berada di puskesmas. Mereka terdiri atas tenaga medis , perawat, bidan, gizi dan kesehatan masyarakat. Selain mendapat piala, mereka juga mendapat hadiah uang.

 

Membacakan Sambutan Menteri Kesehatan RI, Prof Dr dr Nila Farid Moeloek,Sp.M(K), Wakil Bupati, Umi Azizah mengatakan, HKN ke-52 mengusung Tema Indonesia Cinta Sehat, dengan Sub Tema Masyarakat Hidup Sehat, Indonesia Kuat. Hal ini dimaksudkan untuk membangkitkan kembali pesan-pesan kesehatan bahwa sehat itu harus dijaga, bergaya hidup sehat, berpartisipasi aktif dalam jaminan kesehatan nasional. Sehingga nantinya, akan terbangun kemandirian masyarakat yang sadar akan kesehatan untuk mencapai pada Indonesia Kuat.

 

” Tantangan kesehatan saat ini, bahwa Indonesia menghadapi masalah kesehatan triple burden, yaitu masih tingginya penyakit infeksi, meningkatnya penyakit tidak menular dan muncul kembali penyakit-penyakit yang seharusnya sudah teratasi,” kata Wabup.

 

Sementara itu, lanjut Umi, program prioritas Pembangunan Kesehatan pada periode 2015-2019 dilaksanakan melalui Program Indonesia Sehat dengan Pendekatan Keluarga, sekaligus sebagai tindak lanjutnya telah terbit Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 39 Tahun 2016 tentang Pedoman Penyelenggaraan Program Indonesia Sehat dengan Pendekatan Keluarga.

 

Dalam rangka penyelenggaraan Program Indonesia Sehat dengan Pendekatan Keluarga, ditetapkan 12 indikator utama sebagai penanda status kesehatan sebuah keluarga, yaitu (1) Keluarga mengikuti program Keluarga Berencana (KB); (2) Ibu melakukan persalinan di fasilitas kesehatan; (3) Bayi mendapat imunisasi dasar lengkap; (4) Bayi mendapat Air Susu Ibu (ASI) eksklusif; (5) Balita mendapatkan pemantauan pertumbuhan; (6) Penderita tuberculosis paru mendapatkan pengobatan sesuai standar; (7) Penderita hipertensi melakukan pengobatan secara teratur; (8) Penderita gangguan jiwa mendapatkan pengobatan dan tidak ditelantarkan; (9) Anggota keluarga tidak ada yang merokok; (10) Keluarga sudah menjadi anggota Jaminan Kesehatan Nasional (JKN); (11) Keluarga mempunyai akses sarana air bersih; dan (12) Keluarga menggunakan jamban sehat.

 

“Program Indonesia Sehat dengan Pendekatan Keluarga dilaksanakan secara bertahap dengan target pada akhir tahun 2019, seluruh Puskesmas di Indonesia telah dapat melaksanakannya. Target ini cukup berat mengingat jumlah Puskesmas di Indonesia sebanyak 9.601 yang tersebar di 34 Provinsi dengan kondisi geografis dan keadaan masyarakatnya berbeda-beda,” tandasnya

 

Lebih lanjut dikatakan, seiring dengan Program Indonesia Sehat dengan Pendekatan Keluarga. Pada tanggal 15 November 2016 di Bantul, DI.Yogyakarta, Presiden Republik Indonesia Bapak Joko Widodo akan meluncurkan Gerakan Masyarakat Hidup Sehat atau disingkat dengan GERMAS. Yaitu suatu tindakan sistematis dan terencana yang dilakukan secara bersama-sama oleh seluruh komponen bangsa dengan kesadaran, kemauan dan kemampuan berperilaku sehat untuk meningkatkan kualitas hidup.

 

Tujuan GERMAS ini, lanjutnya yakni agar masyarakat berperilaku sehat, sehingga diharapkan berdampak pada kesehatan yang terjaga, terciptanya lingkungan yang bersih, sehingga jika dalam kondisi sehat, produktivitas masyarakat meningkat dan biaya yang dikeluarkan masyarakat untuk berobat akan berkurang. Kegiatan GERMAS Hidup sehat dilakukan dengan cara, antara lain melakukan aktivitas fisik, mengonsumsi sayur dan buah, tidak merokok, tidak mengonsumsi alkohol, memeriksa kesehatan secara rutin, membersihkan lingkungan dan menggunakan jamban.

 

“Pelaksanaan GERMAS harus dilaksanakan seluruh lapisan masyarakat, lintas kementerian dan lintas sektor baik pemerintah pusat dan daerah, swasta, dunia usaha, organisasi kemasyarakatan, serta masyarakat, untuk bersama-sama berkontribusi menciptakan gerakan masyarakat hidup sehat,” tuturnya

 

Dia menambahkan, peringatan HKN ke 52 ini tentu merupakan momen untuk berbagi tantangan dan menguatkankomitmen, meningkatkan tekad dan semangat kita semua, untuk lebih memberi makna pada masyarakat akan pentingnya kesehatan. Semangat melayani, semangat menggerakkan, semangat untuk mampu menangkap aspirasi masyarakat, semangat memandirikan dan memberdayakan, dalam pencapaian derajat kesehatan harus menjadi konsep pembangunan nasional kita. (s@n)

Comments

comments